Articles

Taxi Bandara Soekarno Hatta

In PublicService on Maret 7, 2008 by nonblogs

Taxi Express menjadi salah satu taxi pilihan saya selain Taxi Putra. Karena dari sisi tarif, masih menerapkan tarif lama, jadi pasti lebih murah dari Bluebird. Dan argonya bisa dipercaya.

Tapi kejadian kemarin kepercayaan saya sedikit ternoda.

Kejadiannya di Bandara Soekarno Hatta. Antrian di bagian Taxi Express lumayan panjang. Sekitar 3-4 orang ada didepan saya. Menurut petugasnya di pool lagi kosong. Jadi memang agak susah, harus sabar.

Sekitar 30 menit kemudian taxi giliran saya sudah datang. No Pintunya EA 1499. Setelah masuk mobil saya lihat nama sopirnya Ponas Sembiring. Saya bilang tolong antar ke Tangerang.

Begitu mendengar Tangerang, terlihat sekali raut mukanya menunjukkan keengganan untuk mengantar ke sana. Mungkin karena terlalu dekat.

Saya bilang ke dia, “terserah mau lewat belakang, atau ke rawa bokor, atau lewat tol”

Dia membalas, “Yang jelas pak, mau lewat mana?”

Saya bilang lagi ke dia, “Kalau taxi lewat belakang boleh gak? Kalau nggak boleh, ya lewat yang seharusnya aja. Mau lewat rawa bokor atau tol juga boleh. Gak papa”

Eh dia masih bilang seperti ini, “Yang jelas pak, bilang lewat mana. Jangan terserah”

Saya pikir wah ini orang ngaco nih. Masak sudah dikasih pilihan tetap bilang begitu.

Sementara petugas pengatur taxi express, sudah mengingatkan sopir tadi bahwa banyak petugas Angkasa Pura. Jadi cepetan aja. Dari pada kena masalah. Nanti balik lagi. Dia bilang seperti itu karena sang sopir sempat bilang ke petugas taxi express tadi, “masak dikasih ke Tangerang sih?!”

Langsung saya bilang ke sopir tadi, “Bapak mau lewat tol? Ya silahkan saja” (Saya beri alternatif itu, karena saya anggap itu jarak yang terjauh yang bisa dicapai dari Bandara ke Tangerang). Apa jawab dia?

“Lewat Tol Mana Pak?”

Saya semprot aja, “Memang tol Bandara ada berapa pak?” (Wong tol bandara banjir, bandara langsung lumpuh karena nggak ada alternatif lain)

Setelah itu saya langsung turun sambil ngomel, dan untungnya di dengar sama petugas taxi angkasa pura. Dengan sigap petugas tadi buka pintu depan, dan LANSUNG MENCABUT TANDA PENGENAL PENGEMUDI yang letaknya di Dashboard.

Setelah mencabut, dia langsung mengingatkan petugas Taxi Express untuk tidak memberi penumpang pada Taxi Express dengan No Pintu EA 1499 yang dikemudikan oleh Ponas Sembiring.

Untunglah tidak lama kemudian saya mendapat penggantinya.

Begitu sampai rumah, saya langsung telpon pengaduan Taxi Express 021-57990707. Menurut petugas penerima telpon itu, pengaduan segera diproses. Dan nanti Bapak akan dihubungi jika diperlukan sambil mencatat no telp saya.

Apakah saya akan berganti Taxi di lain waktu?

Sepertinya kok tidak, itu menurut saya hanya ulah segelintir dari ribuan sopir yang dimiliki oleh Taxi Express. Karena saya sudah puluhan kali naik, dan berdasarkan cerita dari sopir2 Taxi Express, jika ada sopir bikin ulah, sanksinya adalah sopir dipecat, dan mobil ditarik. Sebagai informasi, kepemilikan dari mobil di Taxi Express adalah milik pribadi-pribadi. Jadi sipemilik mobil akan rugi, karena di perjanjian antara pemilik dan Taxi Express ada klausul bahwa jika terjadi masalah seperti itu tadi, sopir dipecat, dan mobil ditarik menjadi milik Taxi Express.

Salut buat Petugas Angkasa Pura Soekarno Hatta.

About these ads

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: