Articles

Ketakutan Kompas terhadap Islam

In Media on Juni 5, 2007 by nonblogs

Ternyata Kompas masih phobia sama Islam. Hafal Al-Quran, adakah yang salah? Bukankah hal itu malah menunjukkan sesuatu yang baik?


Masuk SMP Kian Berat

Di Pandeglang, Calon Murid Diharuskan Hafal Al Quran

Pandeglang, Kompas – Persyaratan masuk sekolah menengah pertama di Kabupaten Pandeglang, Banten, akan bertambah berat. Dinas pendidikan setempat akan memberlakukan hafal Juz Amma atau juz ke-30 dalam Al Quran, sebagai salah satu syarat masuk ke jenjang SMP dan sederajat.

Dengan demikian, setiap siswa tamatan sekolah dasar yang beragama Islam wajib mengikuti tes menghafal Juz Amma saat mendaftar ke SMP. “Pada PSB (pendaftaran siswa baru) tahun 2007/2008 ini, setiap siswa SD yang akan melanjutkan ke SMP, terutama yang beragama Islam, harus melalui tes menghafal Juz Amma. Nantinya, syarat hafal Juz Amma akan diatur dalam Surat Keputusan Bupati Pandeglang, mengenai aturan PSB,” tutur Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pandeglang Taufik Hidayat, Jumat (1/6).

Sementara secara terpisah, Direktur Eksekutif Aliansi Independen Peduli Publik (Alipp) Syuhada mengatakan, pemberlakuan tes Juz Amma dikawatirkan hanya akan menambah aturan yang tidak jelas di Pandeglang. Jika tujuannya untuk membentuk generasi yang berakhlak mulia, akan lebih baik jika pemerintah menambah perhatian kepada lembaga pendidikan Islam yang sudah ada.

“Kalau dipaksakan justru akan terjadi pembiasan aturan, dan tidak akan menyentuh substansi membentuk generasi yang berakhlak baik. Jika itu tujuannya, yang terpenting adalah keteladanan pemimpin. Bagaimana pemimpin daerah menunjukkan akhlak yang baik,” katanya.

Agar tidak lupa

Juz Amma merupakan juz ke-30 dalam kitab suci agama Islam, yaitu Al Quran. Juz ke-30 dalam Al Quran itu berisi 37 surat pendek. Taufik menjelaskan, tes hafal Juz Amma itu diberlakukan untuk memotivasi siswa agar memahami masalah agama dan memiliki perilaku atau akhlak yang baik. Hal itu juga ditujukan agar siswa tidak lupa terhadap Juz Amma, yang telah diajarkan selama belajar di SD.

“Itu hanya untuk motivasi saja agar siswa tidak lupa Juz Amma. Jadi tidak ada salahnya jika diujikan kembali,” ucapnya.

Pelajaran Juz Amma memang wajib diajarkan kepada siswa SD di Pandeglang, karena merupakan pelajaran muatan lokal (mulok). Pemilihan pelajaran Juz Amma sebagai mulok itu juga telah diatur dalam surat keputusan Bupati Pandeglang, beberapa waktu lalu.

Bahkan, hafal Juz Amma juga sudah dijadikan salah satu persyaratan lulus SD. “Siswa SD tidak dapat lulus jika tidak lulus tes Juz Amma,” ujar Taufik. (NTA)

7 Tanggapan to “Ketakutan Kompas terhadap Islam”

  1. Taufan, Taufan,
    Ane Heran ama ente. mana ketakutannya? ini Kompas cuma nulis berita, bukan lagi ngejelek-jelekin Islam. bener dong pernyataannya kalo masuk sekolah jadi berat karena ada persyaratan itu. tinggal muridnya kud usaha ngapalin, supaya bisa nerusin. gitu aja kok repot.
    Ente terlalu paranoid neh. nulis-nulis begini kan sama aja provokasi orang. ente mo dibilang provokator?
    Denger yeh, ane juga Muslim, tapi ane gak suka kalo ade muslim yang kerjanya provokasi ikhwan sesama muslim tuk bermusuhan dengan orang yang agama lain. Nabi gak ngajarin begitu, malah beliau bilang, “Man Adza zimmiyan faqad Adzani” barang siapa menyakiti orang-orang zimmi berarti menyakitiku. Apa kita gak malu dengan tauladan Nabi Muhammad SAW?

    Berpikir positif aja, boleh ngomong gitu kalo ada bukti. selama gak ada, lebih baik diam dari pada memfitnah orang, dosee..

    Eh, jgn ente hapus yeh tanggapan ane, namanya juga demokrasi, kite bebas bicara kan. ente juga bisa email ane di bocorabis_76@yahoo.co.id.

    Jazakumullah Khairan Katsiran, Nauzubillahi min sururi anfusina, wa min sayi’ati a’malina. Amien

  2. Taufan, Taufan,Ane Heran ama ente. mana ketakutannya? ini Kompas cuma nulis berita, bukan lagi ngejelek-jelekin Islam. bener dong pernyataannya kalo masuk sekolah jadi berat karena ada persyaratan itu. tinggal muridnya kud usaha ngapalin, supaya bisa nerusin. gitu aja kok repot. Ente terlalu paranoid neh. nulis-nulis begini kan sama aja provokasi orang. ente mo dibilang provokator? Denger yeh, ane juga Muslim, tapi ane gak suka kalo ade muslim yang kerjanya provokasi ikhwan sesama muslim tuk bermusuhan dengan orang yang agama lain. Nabi gak ngajarin begitu, malah beliau bilang, “Man Adza zimmiyan faqad Adzani” barang siapa menyakiti orang-orang zimmi berarti menyakitiku. Apa kita gak malu dengan tauladan Nabi Muhammad SAW?Berpikir positif aja, boleh ngomong gitu kalo ada bukti. selama gak ada, lebih baik diam dari pada memfitnah orang, dosee..Eh, jgn ente hapus yeh tanggapan ane, namanya juga demokrasi, kite bebas bicara kan. ente juga bisa email ane di bocorabis_76@yahoo.co.id.Jazakumullah Khairan Katsiran, Nauzubillahi min sururi anfusina, wa min sayi’ati a’malina. Amien

  3. Taufan, Taufan,
    Ane Heran ama ente. mana ketakutannya? ini Kompas cuma nulis berita, bukan lagi ngejelek-jelekin Islam. bener dong pernyataannya kalo masuk sekolah jadi berat karena ada persyaratan itu. tinggal muridnya kud usaha ngapalin, supaya bisa nerusin. gitu aja kok repot.
    Ente terlalu paranoid neh. nulis-nulis begini kan sama aja provokasi orang. ente mo dibilang provokator?
    Denger yeh, ane juga Muslim, tapi ane gak suka kalo ade muslim yang kerjanya provokasi ikhwan sesama muslim tuk bermusuhan dengan orang yang agama lain. Nabi gak ngajarin begitu, malah beliau bilang, “Man Adza zimmiyan faqad Adzani” barang siapa menyakiti orang-orang zimmi berarti menyakitiku. Apa kita gak malu dengan tauladan Nabi Muhammad SAW?

    Berpikir positif aja, boleh ngomong gitu kalo ada bukti. selama gak ada, lebih baik diam dari pada memfitnah orang, dosee..

    Eh, jgn ente hapus yeh tanggapan ane, namanya juga demokrasi, kite bebas bicara kan. ente juga bisa email ane di bocorabis_76@yahoo.co.id.

    Jazakumullah Khairan Katsiran, Nauzubillahi min sururi anfusina, wa min sayi’ati a’malina. Amien

  4. Assalamu’alaikum.

    Kalo Saya, Kurang setuju dengan judul “Masuk SMP Kian Berat”.

    Karena tujuannya adalah untuk memacu siswa yang akan masuk ke SMP untuk hafal Al Qur’an, Minimal Juz Amma.

    Tidak salah bagi Dinas Pendidikan setempat untuk mengadakan syarat masuk harus hafal Juz Amma. Karena Kalo bukan Kita(Sebagai Muslim) yang hafal Juz Amma dan mengamalkannya siapa lagi!(Sesuatu yang mengajak kebaikan sebaiknya kita dukung 100%, betul tidak nich saudara-saudara! kalo memang benar2 berpihak ke yang HAQ)

    Mungkin dengan demikian, sekolah di Pandeglang di kenal dengan Pecinta Al Qur’an, karena langkah ini dan karena makin senang menghafal Al Qur’an.

    Seperti seorang Ayah, mungkin, yang memberi iming-iming sesuatu apabila menghafal surat tertentu misalnya. Saya pikir itu merupakan langkah pendidikan.

    Apakah salah Seseorang / suatu instansi mengajak Kebaikan / memotivasi berbuat baik?

    Mungkin bagi Agama lain, nanti bisa melihat, betapa siswa-siswi di Pandeglang bukan hanya KTP Islam saja, tapi juga hafal Kitabnya Sendiri. Jangan cuman ngaku Islam, tapi Al Qur’an kurang dihafal atau diamalkan.

    Mungkin ini salah satu meningkatkan kemajuan dalam menghafal Al Qur’an. Bukankah Kita diajarkan untuk bangga sebagai muslim?bangga punya Al Qur’an.Karena bangga, mungkin menjadi salah satu syarat masuk SMP.Janganlah menghalang-halangi untuk berbuat kebaikan. Yang harus Kita halangi tuch yang berbuat batil ke orang lain, Zina, unsur-unsur zina dan sebagainya.

    Selain itu, klo nama email tuch sebaiknya artinya tuch yang tidak mengundang pikiran negatif seseorang.🙂 (Kritik boleh kan!)

    Dan Kenapa Kita gak berpikir positif kepada suatu instansi yang mengajak kebaikan?

  5. Assalamu’alaikum.Kalo Saya, Kurang setuju dengan judul “Masuk SMP Kian Berat”. Karena tujuannya adalah untuk memacu siswa yang akan masuk ke SMP untuk hafal Al Qur’an, Minimal Juz Amma.Tidak salah bagi Dinas Pendidikan setempat untuk mengadakan syarat masuk harus hafal Juz Amma. Karena Kalo bukan Kita(Sebagai Muslim) yang hafal Juz Amma dan mengamalkannya siapa lagi!(Sesuatu yang mengajak kebaikan sebaiknya kita dukung 100%, betul tidak nich saudara-saudara! kalo memang benar2 berpihak ke yang HAQ)Mungkin dengan demikian, sekolah di Pandeglang di kenal dengan Pecinta Al Qur’an, karena langkah ini dan karena makin senang menghafal Al Qur’an.Seperti seorang Ayah, mungkin, yang memberi iming-iming sesuatu apabila menghafal surat tertentu misalnya. Saya pikir itu merupakan langkah pendidikan.Apakah salah Seseorang / suatu instansi mengajak Kebaikan / memotivasi berbuat baik?Mungkin bagi Agama lain, nanti bisa melihat, betapa siswa-siswi di Pandeglang bukan hanya KTP Islam saja, tapi juga hafal Kitabnya Sendiri. Jangan cuman ngaku Islam, tapi Al Qur’an kurang dihafal atau diamalkan.Mungkin ini salah satu meningkatkan kemajuan dalam menghafal Al Qur’an. Bukankah Kita diajarkan untuk bangga sebagai muslim?bangga punya Al Qur’an.Karena bangga, mungkin menjadi salah satu syarat masuk SMP.Janganlah menghalang-halangi untuk berbuat kebaikan. Yang harus Kita halangi tuch yang berbuat batil ke orang lain, Zina, unsur-unsur zina dan sebagainya.Selain itu, klo nama email tuch sebaiknya artinya tuch yang tidak mengundang pikiran negatif seseorang.🙂 (Kritik boleh kan!)Dan Kenapa Kita gak berpikir positif kepada suatu instansi yang mengajak kebaikan?

  6. Assalamu’alaikum.

    Kalo Saya, Kurang setuju dengan judul “Masuk SMP Kian Berat”.

    Karena tujuannya adalah untuk memacu siswa yang akan masuk ke SMP untuk hafal Al Qur’an, Minimal Juz Amma.

    Tidak salah bagi Dinas Pendidikan setempat untuk mengadakan syarat masuk harus hafal Juz Amma. Karena Kalo bukan Kita(Sebagai Muslim) yang hafal Juz Amma dan mengamalkannya siapa lagi!(Sesuatu yang mengajak kebaikan sebaiknya kita dukung 100%, betul tidak nich saudara-saudara! kalo memang benar2 berpihak ke yang HAQ)

    Mungkin dengan demikian, sekolah di Pandeglang di kenal dengan Pecinta Al Qur’an, karena langkah ini dan karena makin senang menghafal Al Qur’an.

    Seperti seorang Ayah, mungkin, yang memberi iming-iming sesuatu apabila menghafal surat tertentu misalnya. Saya pikir itu merupakan langkah pendidikan.

    Apakah salah Seseorang / suatu instansi mengajak Kebaikan / memotivasi berbuat baik?

    Mungkin bagi Agama lain, nanti bisa melihat, betapa siswa-siswi di Pandeglang bukan hanya KTP Islam saja, tapi juga hafal Kitabnya Sendiri. Jangan cuman ngaku Islam, tapi Al Qur’an kurang dihafal atau diamalkan.

    Mungkin ini salah satu meningkatkan kemajuan dalam menghafal Al Qur’an. Bukankah Kita diajarkan untuk bangga sebagai muslim?bangga punya Al Qur’an.Karena bangga, mungkin menjadi salah satu syarat masuk SMP.Janganlah menghalang-halangi untuk berbuat kebaikan. Yang harus Kita halangi tuch yang berbuat batil ke orang lain, Zina, unsur-unsur zina dan sebagainya.

    Selain itu, klo nama email tuch sebaiknya artinya tuch yang tidak mengundang pikiran negatif seseorang.🙂 (Kritik boleh kan!)

    Dan Kenapa Kita gak berpikir positif kepada suatu instansi yang mengajak kebaikan?

  7. ANEHHH, orang2 aneh, masih banyak yang lebih penting untuk di pikirin.
    yang lebih bersifat tindakan nyata, bukan sekedar wacana doang.
    makanya indonesia ngga maju2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: